Semarang Smart City Ditinjau dari Pola Transportasi Mobil Penumpang Pribadi

*Djoko Suwandono -  Department of Urban and Regional Planning Faculty of Engineering Diponegoro University, Indonesia
Published: 20 Apr 2016.
Open Access Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International License.
Citation Format:
Article Info
Section: Articles
Language: IDN
Full Text:
Statistics: 197 197
Abstract

Perkembangan kota akibat urbanisasi menjadikan kota semakin berkembang melebar,  yang mengakibatkan kota tidak efisien dilihat dari waktu tempuh penduduknya semakin lama dan jauh. Bukan hanya waktu tempuh, tapi kemacetan lalu lintas, polusi udara, pengalihan lahan terbuka hijau menjadi permukiman atau lahan terbangun akan mengakibatkan banjir, peningkatan suhu udara dsb.

Konsep Smart Growth  menjadi salah satu alat untuk menata kota agar mengurangi bahkan terhindar dari akibat  membengkaknya kota tersebut, juga antisipasi untuk membangun hunian baru yang sesuai konsep smart growth. 

Kota juga berkembang menjadi kota Metropolitan, namun masalah yang dihadapi oleh kota-kota besar di Indonesia maupun dunia umumnya tidak terasa di kota Semarang terutama soal kemacetan lalu lintas, banjir kiriman, sehingga menimbulkan suatu pertanyaan :”Apakah Semarang dapat disebut Smart City yang sesuai dengan konsep Smart Growth yang akan ditinjau dari pola transsportasi mobil penumpang pribadi?”

Adapun metodologi penelitiannya memakai positivisme yakni kuantitatif, yang akan mengukur titik-titik pusat kegiatan di kota Semarang atas tujuan (destinasi) mobil penumpang pribadi, menggunakan 100 responden yang disebar pada tujuh titik.

Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa ternyata kota Semarang belum sepenuhnya menjadi Smart City ditinjau dari pola transportasi mobil penumpang, separuh lebih yang sudah memenuhi seperti konsep Smart Growth yakni kawasan Simpang Lima, kawasan Semarang Tengah, kawasan Banyumanik dan kawasan Ngaliyan, sedangkan yang belum memenuhi adalah kawasan kampus Undip, kawasan Tembalang dan Kawasan Gayamsari.

Keywords
Smart City, Pola Transportasi, Mobil Penumpang Pribadi

Article Metrics: